Malang – 60 Arek Malang (Arema) atau Kera Ngalam secara resmi bergabung menjadi duta damai dunia maya yang akan membantu Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dalam membendung propaganda radikalisme dan terorisme melalui dunia maya. Ke-60 orang yang terdiri dari blogger, ahli IT, dan desain komunikasi visual (DKV) juga berhasil menelurkan lima website baru yang akan berkolaborasi dengan website BNPT yang dikelola Pusat Media Damai (PMD) BNPT.

Kelima website khas Arema ini adalah www.satujiwa.dutadamai.id, www.ngalam.dutadamai.id, www.sahabat.dutadamai.idwww.banter.dutadamai.idwww.ayas.dutadamai.id.

Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi BNPT Mayjen TNI Abdul Rahman Kadir generasi muda menjadi garda terdepan pencegahan terorisme di dunia maya. Karena itu ia berharap, para duta damai dan hasil yang telah dicapai akan lebih baik dari duta damai sebelumnya. Artinya, duta damai 2017 dituntut bisa lebih kreatif, produktif, dan jernih dalam menghadirkan konten-konten damai di dunia maya.

“Saya berharap komitmen dan kreativitas para duta damai tidak berhenti sampai di sini, tapi harus terus ditingkatkan dengan menjalin komunikasi secara berkesinambungan dalam melawan radikalisme dan terorisme di dunia maya. Ini penting untuk membawa Indonesia yang damai dan memperkokoh Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI),” ujar Mayjen Abdul Rahman Kadir saat menutup pelatihan duta damai dunia maya 2017 wilayah Jawa Timur di Malang, Kamis (27/7/2017).

Ia menilai dunia maya ini menjadi faktor penting penyebaran terorisme di tengah era komunikasi yang semakin canggih.

“Yang paling banyak bermasalah sekarang adalah dunia maya. Kita semua tahu permasalahan di dunia maya, juga bagaimana gencarnya dunia maya mempengaruhi generasi muda sampai generasi tua, sehingga hal-hal yang seharusnya tidak terjadi, malah terjadi,” ungkapnya

Fakta inilah yang membuat duta damai dunia maya 2017 harus bisa bersinergi dengan duta-duta damai sebelumnya dalam menggaungkan perdamaian di dunia maya. Apalagi, para peserta tahun ini, seleksinya lebih ketat.

“Tahun lalu di 4 kota besar yaitu Medan, Makassar, Jakarta, dan Yogyakarta. Hasilnya sangat baik, karena itu tahun ini direncanakan lagi dan di mulai dari Jabar, kemudian Jawa Tengah, dan sekarang di Malang. Dengan kegiatan ini kita berharap, generasi muda di berbagai wilayah mengambil peran bersama BNPT untuk melakukan pencegahan agar masyaraat tidak terpapar radikalisme,” terangnya.